Tahun Depan, Karyawan di 3 Sektor ini Diprediksi Paling Banyak Resign

Locoshop.co.id – Para pekerja bisa merasa optimistis menyambut tahun baru. Survei Mercer menunjukkan, perusahaan-perusahaan di Indonesia memperlihatkan tanda-tanda pemulihan yang stabil. Terindikasi dari prakiraan kenaikan gaji yang lebih tinggi pada 2023.

Survei total remunerasi gaji para karyawan diperkirakan naik 6,1 persen tahun depan. Lebih tinggi dibandingkan 2022 yang hanya 5,8 persen.

Melanjutkan tren kenaikan gaji berbagai perusahaan di Indonesia sejak 2021. Meski demikian, kinerja perusahaan belum pulih seperti pada 2019 dengan kenaikan gaji 6,9 persen.

Market Leader for Indonesia Mercer Astrid Suryapranata mengatakan, kenaikan gaji mengindikasikan perbaikan performa perusahaan. Selain itu, mempertimbangkan kenaikan inflasi dan proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2022.

“Namun, perlu dicatat pula bahwa perusahaan-perusahaan akan membutuhkan waktu lebih lama untuk meningkatkan kinerja seperti semula (sebelum pandemi) mengingat dampak luas dari kenaikan tingkat inflasi saat ini,” jelas Astrid di kantornya Selasa (13/12).

Setiap sektor industri mencatatkan perbedaan kenaikan gaji karyawannya. Sektor emerging tech (start-up) diprediksi mengalami kenaikan gaji tertinggi pada 2023 mencapai 8,2 persen ketimbang sektor lainnya.

Lalu, perusahaan high tech berada di posisi kedua dengan proyeksi kenaikan gaji karyawan sebanyak 6,9 persen. Namun, pada saat bersamaan, emerging tech dan high tech juga merupakan dua sektor industri yang diprediksi meningkatkan gaji lebih rendah dibandingkan kenaikan pada 2022.

“Hal itu mungkin saja terjadi akibat investasi pada kedua jenis industri yang dinilai melambat dan perubahan perilaku konsumen online pascapandemi,” paparnya.

Di sisi lain, emerging tech, high tech, dan consumer goods menjadi sektor dengan tingkat pengunduran diri tertinggi. Masing-masing sebesar 15 persen, 8 persen, dan 9 persen. Sebagian besar disebabkan fenomena pemutusan hubungan kerja (PHK).

Astrid menyebutkan, para pengusaha juga tetap waspada di tengah keoptimistisannya dalam menghadapi 2023. Mengingat tingkat inflasi yang diramalkan akan terus naik dan pertumbuhan ekonomi yang umumnya cenderung melambat. Akibatnya, tidak banyak perusahaan yang berencana menambah jumlah karyawan pada 2023.

Dalam kesempatan yang sama, CEO Mercer untuk Pasar Asia Tenggara Godelieve van Dooren menuturkan, Indonesia tidak mengalami peningkatan pergantian karyawan yang tinggi tahun ini dibandingkan negara-negara lain di kawasan. Tapi, para pengusaha tidak boleh cepat berpuas diri.

Harus memanfaatkan situasi yang relatif stabil saat ini untuk berpikir sejenak. Mengkaji dan meningkatkan strategi kompensasi maupun penghargaan kepada karyawan setelah 2023.

PROYEKSI KENAIKAN GAJI KARYAWAN PER SEKTOR

Sektor | Tahun 2021 | Tahun 2022 | Tahun 2023

Life science | 5,6 persen | 6,1 persen | 6,4 persen

High tech | 5,9 persen | 7,3 persen | 6,9 persen

Emerging tech | 6,6 persen | 9,3 persen | 8,2 persen

Kimia | 6,2 persen | 6,4 persen | 6,3 persen

Tambang dan pelayanan tambang | 5,1 persen | 5,7 persen | 6,3 persen

Consumer goods | 5,8 persen | 5,7 persen | 6,1 persen

Otomotif | 4,2 persen | 4,3 persen | 4,1 persen

Sumber: Survei Mercer



Sumber: www.jawapos.com

Related posts