PLN Gandeng Perusahaan Korsel Kembangkan Co-firing Hidrogen di PLTU

Locoshop.co.id – PT PLN (Persero) melalui entitas bisnisnya PT Prima Layanan Nasional Enjiniring (PLN Enjiniring) menggandeng perusahaan asal Korea Selatan KEPCO Engineering and Construction Company Inc. Kerja sama dilakukan untuk mengembangkan teknologi pemanfaatan hidrogen dan amonia sebagai bahan bakar pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).

Kerja sama ini ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara PLN Enjiniring dan Kepco Engineering and Construction Company Inc, pada rangkaian Energy Transition Day, Selasa (1/11) lalu di Bali.

“Kerja sama ini dilakukan untuk mendorong penggunaan energi bersih di Indonesia demi mewujudkan net zero emission pada tahun 2060, salah satunya melalui pengurangan penggunaan batu bara di PLTU melalui program co-firing,” kata Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo dalam siaran pers, dikutip Minggu (6/11).

Darmawan menjelaskan, melalui kesepakatan ini PLN, Enjiniring, dan KEPCO akan melakukan perencanaan. Diantaranya meliputi studi dan pengembangan jasa engineering serta konstruksi di bidang ketenagalistrikan, khususnya teknologi co-firing hidrogen dan amonia.

Untuk diketahui, co-firing merupakan proses penambahan biomassa sebagai bahan bakar pengganti parsial atau bahan campuran batu bara di PLTU.

“Dari kerja sama ini diharapkan akan ada kajian mendalam terkait dengan co-firing hidrogen dan amonia untuk mendukung transisi energi dan mencapai net zero emission,” jelasnya.

Dia menambahkan, kerja sama ini sejalan dengan komitmen PLN untuk mengurangi emisi karbon di Indonesia lewat co-firing. Saat ini terdapat 3 pilot project cofiring hidrogen dan amonia, yaitu di PLTU Gresik, PLTU Suralaya, dan PLTGU Priok.

“Kolaborasi memang menjadi kunci dalam transisi energi. Kami ucapkan terima kasih kepada seluruh pihak atas dukungannya kepada PLN dalam upaya mewujudkan lingkungan yang lebih hijau dan bersih,” pungkasnya.

Sebelumnya, PLN berhasil menerapkan co-firing atau penggunaan biomassa untuk menggantikan batu bara sebagai bahan bakar di 33 pembangkit listrik tenaga uap (PLTU). Adapun total energi hijau yang dihasilkan mencapai 394 gigawatt hour (GWh).

Darmawan menyebut, ada lima biomassa yang saat ini dipergunakan untuk co-firing yaitu serbuk gergaji, serpihan kayu, cangkang sawit, bonggol jagung, dan bahan bakar jumputan padat.

PLN menargetkan penerapan co-firing di 52 lokasi PLTU hingga 2025 dengan total kebutuhan biomassa 10,2 juta ton per tahun.

Sementara hingga akhir tahun 2022, ada 35 lokasi PLTU yang akan mengimplementasikan co-firing dengan estimasi konsumsi biomassa mencapai 450 ribu ton per tahun.

Co-firing disebut sebagai langkah jangka pendek yang dilakukan PLN dalam mengurangi emisi karbon, sebab program co-firing tidak memerlukan investasi untuk pembangunan pembangkit baru dan hanya mengoptimalkan biaya operasional untuk pembelian biomassa.

Editor : Estu Suryowati

Reporter : R. Nurul Fitriana Putri



Sumber: www.jawapos.com

Related posts