Inflasi AS Melambat, Harga Minyak Mentah Dunia Naik jadi USD 80/Barel

Locoshop.co.id – Harga minyak mentah dunia dibanderol USD 80 per barel pada Selasa (13/12) dan mencatat kenaikan harian terbesar lebih dari sebulan. Kenaikan harga ini terjadi setelah inflasi Amerika Serikat (AS) diumumkan melambat dari 7,7 persen secara tahunan (YoY) pada Oktober menjadi 7,1 persen pada November 2022.

Selain itu, kenaikan harga juga turut didukung oleh kekhawatiran soal pasokan yang terganggu imbas penutupan pipa minyak mentah Keystone Kanada ke AS usai mengalami kebocoran pada minggu lalu.

Melansir Reuters, harga minyak mentah berjangka Brent menetap di USD 80,68 per barel naik USD 2,69 atau 3,5 persen. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menetap di USD 75,39 per barel naik USD 2,22 atau 3 persen.

Kedua minyak acuan ini mencatat kenaikan harian terbesar sejak 4 November. Sementara itu, indeks dolar jatuh pada hari Selasa setelah data menunjukkan bahwa inflasi harga konsumen AS yang mendasari naik kurang dari yang diharapkan.

Dolar yang lebih lemah membuat minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lain yang dapat meningkatkan permintaan. “Tidak ada yang benar-benar melihat angka itu datang di bawah ekspektasi, kemungkinan peristiwa positif permintaan yang menempatkan tawaran di pasar,” kata analis Mizuho Robert Yawger dalam rilisnya.

Yawger menambahkan, fokus sekarang akan beralih ke bagaimana Federal Reserve AS menanggapi laporan CPI. Jeda kenaikan suku bunga bisa mendorong harga lebih tinggi.

Namun, para pedagang mengatakan kekhawatiran pasokan minyak telah ada selama beberapa hari ini, menunjukkan reli hari Selasa mungkin turun ke sentimen ‘berisiko’ yang lebih luas setelah data inflasi.

“Ini hanya reli luas berbasis dolar,” kata Eli Tesfaye, ahli strategi pasar senior di RJO Futures. “Mengingat penurunan berkelanjutan di pasar, setiap berita positif akan mengangkat minyak, tetapi masih harus dilihat apakah aksi unjuk rasa ini akan bertahan,” tuturnya.

Reli hari Selasa juga bisa disebabkan oleh pedagang yang menutup posisi jual yang spekulatif bahwa harga komoditas akan turun setelah kedua tolok ukur juga turun lebih dari 10 persen minggu lalu.

“Setelah menerima kekalahan mutlak minggu lalu, beberapa minat beli dan perburuan barang murah kembali ke kompleks minyak mentah,” kata Matt Smith, analis minyak utama di Kpler.

Pasar telah meredup akhir-akhir ini karena prospek permintaan yang pesimistis. Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada hari Selasa memangkas proyeksi permintaan minyak absolut kuartal pertama dan mengatakan perlambatan ekonomi global menjadi nyata.

Para pemimpin Tiongkok dilaporkan menunda pertemuan kebijakan ekonomi utama karena melonjaknya infeksi Covid-19 menambah kekhawatiran tentang pemulihan permintaan di importir minyak mentah terbesar dunia.

Editor : Estu Suryowati

Reporter : R. Nurul Fitriana Putri



Sumber: www.jawapos.com

Related posts